Sunday, August 26, 2012

Membuat tabung dan Gas CO2 Murah Meriah


Untuk kalangan aquascaper penggunaan lampu dan suplly gas CO2 sangat penting, karena tanaman sangat membutuhkan untuk berfotosintesa sehingga bisa bertumbuh dengan subur. Kalau dialam nyata/liar tanaman bisa mendapatkan CO2 dari sampah2 daun yang membusuk dan terfermentasi secara alamiah. Tapi kalau diakuarium harus disuplai dari luar yaitu dengan  menyuntikan gas CO2 sehingga tanaman bisa berfotosintesa. Dan kalau melihat harganya, tabung CO2 merupakan peralatan aquascape yang cukup mahal, namun mengingat vitalnya alat tersebut jadi kalau ingin aquascapenya bisa tumbuh sempurna harus ada perlaatan tersebut. Untuk itulah diperlukan kreativitas supaya Aquascape tetap bisa tersuplai CO2 tapi tanpa mengeluarkan biaya yang mencekik. Sebenarnya banyak teori CO2 di mbah Google tapi disini saya akan berusaha berbagi pengalaman  pembuatan Tabung dan Gas CO2 secara minimalis tapi hasilnya maksimal.
barang2 bekas yang dibutuhkan adalah :
1. 1 botol bekas minuman mineral ukran 1 liter dan 1 botol bekas ukuran 250 ml
2. selang silikon kecil ukuran panjang + 2m
3. Gula Pasir 1/4 kg
4. Ragi Roti / Fermipan secukupnya
5. Obeng dan Gunting 

Cara pembuatannya :
  1. Buat satu lobang pada tutup botol yg 1 liter dengan menggunakan obeng yang dipanaskan. dan 2 (dua) lobang pada tutup botol yang kecil.
  2. Potong selang ukuran + 40cm untuk menghubungkan tutup botol besar ke tutup botol kecil..
  3. Penting! usahakan selang rapat masuk kedalam botol kalau perlu diberi lem plastik disekitar lobang penghubung ditutup botol  supaya tidak ada udara/gas yang bocor.
  4. selang masuk ke botol besar kira-kira  2-3 cm dari permukaan botol, sedangkan selang yang masuk botol kecil tenggelam sampai dasar botol.
  5. buat sambungan selang dari botol kecil ke dalam akuarium dengan posisi selang yang ditutup botol kira-kira 2-3 cm dari permukaan botol. 
  6. isi botol besar dengan air hangat sampai hampir leher botol kemudian masukkan gula pasir 1/4 kg trus dikocok sampai merata.
  7. masukkan dan campurkan ragi fermipan 1 sendok makan kedalam botol besar trus kocok sehingga bercampur dengan gula...cium baunya akan seperti bau tape peuyeum..hehehehe setelah itu tutup rapat2 dengan botol yang sudah tersambung ke botol kecil tadi.
  8. isi botol kecil dengan air hangat sampai leher botol.
  9. tunggu sekitar 15 menit air gula akan terfermentasi dengan ragi dan akan menghasilkan gas CO2 berupa gelembung di botol kecil... dan tunggu sebentar maka gelembung CO2 akan segera tersuplay ke akuarium anda.. jangan lupa ujung selang diakuarium diberi difuser/ air stone untuk memecah gelembung menjadi butir2 lembut biar mudah terserap tanaman..
Penampakan tutup botol besar hanya satu lobang yang dihubungkan ke tutup botol kecil, selang yang masuk ke botol besar kira-kira 3 cm dari bibir botol (tidak tenggelam) dan untuk menghindari kebocoran gas saya olesi lubang tutup yang dimasuki selang dengan lem kayu putih (Fox) tunggu sampai benar2 mengering.













Penampakan tutup botol kecil  ada 2 lobang, satu selang yang dari botol besar tenggelam dan satu selang yang menuju ke aquarium kira - kira 3 cm dari tutup botol yang berfungsi untuk mengalirkan gas CO2 ke akuarium.



Penampakan kedua botol yang tersambung :

Lihat... tanaman dan moss jadi subur.. padahal tadinya banyak yg kering.

Untuk lebih jelasnya perhatikan skema di bawah ini :



Proses Cara kerjanya :
Air hangat dibotol besar setelah dicampur dengan gula pasir dan ragi fermipan akan berfermentasi sehingga menghasilkan gas CO2 beserta alkohol yang kemudian dialirkan kebotol kecil. Disinilah gunanya selang dibotol kecil tenggelam supaya gas dan alkohol yang tersalurkan tidak semuanya terkirim keaquarium tapi hanya Gas CO2 nya saja sedangkan alkoholnya akan tertahan diair..supaya ikan tidak pada mabok ..hehehe
Okay..selamat mencoba! Semoga bermanfaat...!







388 komentar:

  1. untuk takaran tersebut berapa lama tuh co2 nya keluar pak? untuk set aquarium 40x80x40 kira2 berapa lama sekali bikin co2 seperti itu, tks

    ReplyDelete
  2. untuk takaran segitu biasanya gelembung keluar 3/sec (setelah ditunggu 10 menit dari proses pencampuran) sebaiknya pake difuser / air stone untuk memecah gelembung jadi keluarnya lebih halus dan lebih mudah terserap tanaman. Biasanya bisa bertahan kuat sampe 3 minggu.

    ReplyDelete
  3. Co2nya kok gak kluar2 ya om,,,volume air berpengaruh g ya,,,?

    ReplyDelete
  4. kalau prosesnya spt yang diatas, seharusnya CO2 keluar dalam 10-15 menit, kalau tidak keluar juga pasti ada kebocoran disambungan selang. pastikan selang yang menuju dan keluar botol tidak ada celah udara untuk itu rapatkan denganlem plastik/ kayu.Dan usahakan menggunakan selang silikon bukan selang plastik. volume air tidak berpengaruh..

    ReplyDelete
  5. trimakasih buanyak.. pagi aku liat post ini.. langsung praktek dan siang jadi!!
    Maaf Mas agak ga nurut, aku pake lem fox mirip kastol tu.. awalnya aneh ga kluar.. ternyata bocor dan jadi balon lemnya!! tapi habis itu di pencet dan langsung kering!! sekarang sukkses.. Top markotop!!
    semoga selalu bahagia, banyak rejeki dan sehat selalu!! maaf ga bisa kasi apa2 untuk trimakasih kecuali doa!! :)

    ReplyDelete
  6. hahahaha... syukurlah kalau bisa bermanfaat.. lumayan kan daripada beli tabung gas CO2 yang ratusan ribu.. mending buat beli indukan ikan diskus... iya kan? hehehe..selamat berkreasi dan semoga tanamannya tumbuh subur subur..

    ReplyDelete
  7. iya.. bermanfaat.. malah lebih kenceng CO2nya mirip pompa udara!! hehehe..
    tadi ternyata ga bisa pake lem itu.. jadi ganti lem palstik..!! :D asli ga bocor!!
    tolong update trus Mas soal Aquascape.. sekali lagi trimakasih!! aku lagi baca post yang lain juga!!! :)

    ReplyDelete
  8. makasih komed 666, yup betul lebih bagus pake lem plastik, kalau pake lem kayu (fox) harus didiamkan dulu sampai benar2 kering dan mengeras.. oya..jangan lupa supaya aliran CO2 merata lebih baik pake difuser lagi diujungnya atau air stone supaya keluar gelembungnya lembut dan lebih gampang terserap tanaman.

    ReplyDelete
  9. kmaren mau cari difuser, harganya 55ribu.. pemilik toko udah ngerti kalo buat co2 buatan!! sara mending jangan karena difuser butuh tekanan gas yang lumayan besar dari buatan itu!
    jadi aku pake air stone.. dan hasilnya sama ternyata mas!! Hahahahahaha..!
    ne sekarang percobaan yang kedua.. minggu kemaren pake selang bening biasa. itu ga bagus!!
    nah, yang sekarang baru super perfect!! Hahaha!! lancar jaya!!

    Mas soal perbandingan gula dan ragi roti itu perlu di bnerin!!
    kalo pake 1sendok memang cepet, tapi cepet habis juga!! karena gula terlalu cepat menguap da habis!! untuk takaran sebaiknya stengah sendok teh : 1/4 gula! itu baru awet! dan gelembung makin halus!! Hehehe.. maaf cuma Share aja Mas!!
    :2thumbup buat Post Mas yang ini! :D

    ReplyDelete
  10. hahaha..bagus.. teruskan bereksprerimen.. memang untuk hasil yang bagus pake selang silikon yang berwarna putih susu bukan yang bening, selang silikon bisa meminimalisir kebocoran karena keelastisannya.
    mengenai perbandingan gula dan ragi, tergantung pemakaian untuk ukuran tank berapa, kalau untuk tank ukuran lebar 80cm keatas sebaiknya pake takaran 1 sendok teh, supaya lebih kencang semburan CO2nya sehingga lebih cepat merata.memang sih resikonya ya lebih boros..(tapi masih jauh lebih murah drpd beli tabung CO2 kan..hehehe..) kecuali kalo buat tank ukuran nano dengan ragi segitu bisa klenger ikan2 pada mabok... tengkyu atensinya..

    ReplyDelete
  11. mas...co2 berpengaruh ga sama udang hias...

    ReplyDelete
  12. sebenarnya tidak dianjurkan kalau tank untuk udang diberi suplai CO2, apalagi kalau terlalu kencang karena ketika CO2 dilarutkan ia menjadi asam karbonat, sehingga meningkatkan jumlah asam, dan akibatnya akan menurunkan pH dalam akuarium.. kecuali kalau memang tanknya ukuran besar dan dipergunakan untuk aquascape maka CO2 akan diserap tanaman untuk berfotosintesis sehingga tanaman bisa mensuplai oksigen yang bermanfaat buat ikan dan udang. udang mexico dan RCS cukup kuat untuk disuplai CO2. Kalau Red/black bee bisa dipastikan mabuk kalau terlalu banyak CO2.. semoga bermanfaat..

    ReplyDelete
  13. Om, kalau tank ya kecil seperti punya saya panjang 35 cm, lebar 21 cm dan tinggi 26 bagaimana terhadap takaran gula dan fermipan ya ? mohon pencerahannya, trims.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya untuk tank ukuran nano nggak perlu pake asupan CO2, cukup pake azoo carbon (CO2 dalam bentuk cair) bisa dibeli di tmpt2 akuarium atau di Ace Hardware juga ada, tapi kalau mau maksain pake CO2 DIY bisa menggunakan takaran setengahnya dari yng ukuran biasa, karena kalau terlalu deras asupan CO2 juga bisa buat ikan2 mabok kliyengan...hehehehe... terutama fermipannya pake 1/3 sendok aja.. semoga membantu.

      Delete
    2. Hehehe, itu yang saya takutkan, kalau kebanyakan bisa teler semua ikan ane, btw trims for pencerahannya,

      Delete
    3. sebenarnya nggak masalah sih kalau mau ditambah suntikan CO2 asalkan banyak tanaman, karena semakin subur tanaman semakin banyak Oksigen yang bisa dihasilkan tanaman yang pada akhirnya juga bermanfaat buat ikan2 dan fauna lainnya... saya percobaan pake nano tank plus CO2 DIY tanaman jadi subur dan ikan2 cardinal jadi tambah sehat2 dan lincah2...hehehehe...

      Delete
  14. Mas, saya pakai ragi yang bukan merk fermipan apakah bisa? Terus cara kocok nya pakai tutup yang ada selang apa bisa pakai tutup yg lain? Thx

    ReplyDelete
  15. @okky, ragi merek apa saja bisa yang penting bisa memfermentasi gula. Tapi yang bagus reaksinya adalah ragi roti bubuk (merek apa saja). cara kocoknya pakai tutup apa saja, pake plastik yg diiket karet jg bisa jangan pake tutup yg ada selangnya. setelah tercampur baru disambungkan ke tutup yg ada selangnya..ok jelas ya..? selamat mencoba!

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah berhasil mas! :-D
    Tekanan nya 3 buble per second itu normal gak mas? Sorry banyak nanya hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. 3 bubble per second itu normal, supaya lebih merata keluaran bubblenya coba pake difuser atau kalau mau yg murah pake air stone aja supaya keluarnya butiran2 kecil jadi mudah diserap tanaman.. good job!hehe..

      Delete
  17. @daniel, pasang CO2 bisa dimana aja tidak ada pengaruhnya, yg penting keluaran gasnya bisa menyebar ke seluruh akuarium. Kalau bisa nyimpen tabung botol bekasnya nya diumpetin...biar ngga ngrusak pemandangan..hehehehe..maklum DIY kan barang bekas semua..hahaha..

    ReplyDelete
  18. saya udah pake air stone...,kan udaranya ke atas susah nyebarnya gimana tuh mas

    ReplyDelete
  19. sebenarnya gas CO2 yang teralirkan ke air akan menyebar dengan sendirinya meskipun mengalirnya keatas, selama kucuran air dari filter sirkulasi tidak menimbulkan gelombang dipermukaan air. jadi lebih baik posisi keluar kucuran air dari filter disimpan didalam (bukan mengucur dari atas) supaya permukaan air tetap tenang dan gas CO2 tidak cepat menguap tapi tersebar karena terkena semprotan air keluaran filter yang menyemprot di dalam air..okay?

    ReplyDelete
  20. mas kalo co2 nya ga pake airstone tapi pake aerator bisa ga?

    ReplyDelete
  21. airstone itu untuk mengganti difuser yg mahal harganya yang tujuannya untuk memecah gelembung CO2 menjadi kecil2 & lembut sehingga lebih mudah terserap tanaman. sedangkan aerator itu alat untuk memasukkan udara/angin ke aquarium.. jadi udara yang keluar dari aerator hanya berupa angin bukan gas CO2. kalau untuk aqua ukuran nano atau tank buat udang lebih bagus pake aerator. tapi kalau untuk aquascape lebih baik pake CO2..

    ReplyDelete
  22. Mas bro,Experiment tabung co2 ya berhasil, saya pake selang bening tapi yang agak tebal, teryata tidak ada masalah dan keluar gas co2 ya lumayan kenceng :) hehehe mantap mas bro, trims ya for infonya.

    Ewing-Salatiga,Jateng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seep!, intinya selama tidak ada kebocoran disambungan dan selangnya pasti akan keluar gasnya dengan sukses... good job!

      Delete
  23. mas kalo botol2 nya di taruh di bawah aquarium co2 nya keluar ga? diato dibawah supaya kelihatan rapih....

    ReplyDelete
  24. botol2nya ditaruh dimana aja ga masalah..yg penting tidak ada kebocoran disambungannya, kalo bisa justru disimpen ditempat tersembunyi..hehehehe..biar ngga ketauan botol bekasnya..

    ReplyDelete
  25. Mas mau tanya kalau utk aquarium ikan koki ranchu apa perlu co2 juga yah?
    Aquariumnya ukuran 90x40x40 dan saya taruh sedikit tanaman anubias biar indah...

    ReplyDelete
  26. tanaman anubias termasuk tanaman yg mudah dan tahan banting, tanaman ini tidak memerlukan CO2 bisa tumbuh subur dan tidak memerlukan cahaya yang kuat. Jadi dijamin aman tanpa CO2, begitu juga ikan koki ranchu justru yg diperlukan O2 melalui aerator dan filter yang kuat. CO2 hanya untuk tanaman aquascape krn fungsinya untuk membantu berfotosintesa...okay?

    ReplyDelete
  27. Makasih banyak mas atas penjelasannya, sangat bermanfaat bagi saya... :)

    ReplyDelete
  28. mantep mas dah ane coba jd seger2 tanamanya. cabomba sama srirejeki jd cepet tumbuh plus ane kasih pupuk cair fishall cuma 5rb perak sebotol. kalo pupuk nya bikin sendiri gimana ya mas ?

    Terima kasih sebelumnya

    ReplyDelete
  29. untuk pupuk biasanya saya buat sendiri, tapi sementara belum dishare dulu apalagi direkomendasikan. masih percobaan takutnya nanti dishare malah pada kesurga ikan2 akuarium alias keracunan..hehehehehe.. sukses buat percobaannya!

    ReplyDelete
  30. Mas klo engga pake sistem check valve bisa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pemasangan check valve supaya aliran CO2 tetap searah,atau ketika difuser/airstone tidak bisa mengalirkan CO2, gasnya tidak kembali ke botol lagi. tapi kalo untuk sistem DIY ini tidak perlu memasang check valve selama penyimpanan tabungnya minimal sejajar dengan tinggi permukaan air.

      Delete
  31. gan klw lampunya itu yg gimana ya.... apa lampu juga berpengaruh pada proses foto sintesis...? thx gan

    ReplyDelete
  32. lampu sangat berpengaruh untuk fotosintesis tanaman, karena sebagai pengganti sinar matahari. pake jenis TL juga sudah cukup. penyiranan 12 jam aja. supaya alganya tidak tumbuh subur..okay!

    ReplyDelete
  33. misi2 gan, ane bingung nih, habis bikin kok udah dari tengah hari sampe tengah malem belom jadi2 yah...??
    ane pake ragi instan gan....
    trus aer yang dari buble counter kok malah naek ke selang yg mnuju reaktor yah...??
    gk turun2 aernya...??
    kbocoran smua udah di antisipasi dpake lem sealant
    tp masih gk jadi2....??
    mohon bantuannya gan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemungkinan bocor disambungan tutup botol, lem sealant kadang malah melelehkan selang yang dari silikon, coba dicek siapa tau leleh didalam. kalau tidak ada kebocoran dan step2nya sdh benar pasti keluar gasnya.. okay?

      Delete
  34. Mas Jajuk, terima kasih atas tipsnya, sy berhasil buat DIY, hasilnya pas awal2 bubblenya banyak namun setelah 24 jam kok jd kecil dan berhenti mengelurakan gas CO2, itu kenapa penyebabnya ya?

    mohon pencerahannya..

    ReplyDelete
  35. kemungkina terlalu banyak ragi, jadi gulanya cepat habis. coba kurangi raginya. biasanya tahan paling cepat 2 minggu. itu juga msih bisa keluar bubble sedikit2..

    ReplyDelete
  36. Mas, ane uda buat dan uda mraktekin, seperti yang ada di blog ini, selesai buat ane Cek tidak ada kebocoran pada sambungan, ane makenya bukan lem plastik, coz pada gak ada atau gak ngerti tokonya,hehehehehe...jadi ane make Dextone silicone rubber sealant..ni ane mraktekin nyampur gula ama ragi fermipan uda satu jam kok belum keluar juga ya mas, apa suhu ruangan juga ngaruh ya mas, coz disini adhem (musim ujan Mas) mohon bantuannya...Trimakasih sebelumnya

    ReplyDelete
  37. Mf Mas, ternyata...........setelah menunggu sekian menit, keluar juga oy, kurang sabaran ni ane Mas..gelembung CO2 yang keluar dari aqua besar malah ngebut...tapi kok yang keluar dari airstone kadang berhenti sejenak trus keluar lagi, berhenti sejenak lagi, trus keluar lagi gitu mas...tau emang begitu ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. airstonenya terlalu berongga itu, coba pake aristone yang rapat pasirnya, jadi gelembung bisa terpecah lembut dan tidak putus putus.. nyambung terus..

      Delete
  38. Syafrizal Setia BudiNovember 26, 2012 at 3:19 AM

    Mas, mau tanya,
    Kenapa CO2 punya saya gak keluar gelembung ya?

    Keluarpun sedikit banget.
    kadang 1 gelembung per 3 detik, kadang 1 gelembung per 6 detik.
    Kira2 kenapa ya?

    Apa penyebab airstone yang terlalu besar?
    Atau karena apa?

    Mohon jawabannya. Terima Kasih.
    O iya, kalau boleh, saya minta no. hp nya mas jajuk. Biar kalau ada apa2, bisa langsung sms.

    Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf baru sempet kejawab, lagi sibuk dihutan nih..hehehehe... kemungkinan masih ada kebocoran sedikit di sambungan selang dan tutup botol, coba dicek lagi. saya sarankan pake lem kayu fox yg putih. oleskan di rongga selang dan botol tunggu sampai kering. supaya lebih yakin lagi tutup dengan isolasi karet (hitam).

      Delete
  39. Mantaaps Mas, ane udah nyobain pake airstone gelembung byk, lem selang-nya ternyata paling baik pake lem fox n harus sabar sampai betul2 kering (2-3jam) baru deh disambung ke tabung-nya dijamin gk ada bocornya.. tuk buat campurannya cepet bgt hy 5 menit udah siap n nunggu 10-15 menit udh pasti keluar... makasiiih info-nya ya

    ReplyDelete
  40. Mas,Co2 saya ko gak keluar,padahal tidak ada kebocoran,trus cara isi ulangnya gimana? Mohon pencerahannya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo step2nya benar dan sudah yakin tidak ada kebocoran pasti keluar gasnya. kalau ditunggu max. 15 menit tidak keluar berarti pasti ada kebocoran di sambungan selang dan tutup botol..coba dicek lagi, ingat yakinkan harus rapat trutama disela2 selang yang masuk kelobang tutup botol. olesi dengan lem kayu yang tebal. tunggu sampai kering.. silahkan dicoba lagi..

      Delete
  41. Lam knal mas jajuk. Setelah baca artikel nya pada bagus bagus..saya kmarin coba bikin co2 diy. Sudah cek sambungan tutup botol nya oke.air gula dan ragi udah ok. Stelah nunggu sampe 2 hari gak keluar glembung co2 .malah air yang dari tank msk ke botol yg kecil. Saya coba pakai batu yg bekas pemecah gelembung aerotor yg dah gak di pake. Kira kira knapa ya mas. Trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga, kemungkinan pasti ada kebocoran di sambungan selang yang ketutup botol. coba selang nya pake yg silikon (warna putih susu) lebih elastis masuknya. janan pake yg plastik. untuk difusernya bisa pake airstone spt yang anda pake. paling lama 15 menit pasti gelembung CO2 keluar, kalau tidak ada kebocoran.. namanya juga gas bocor seujung jarum aja pasti menguap..okay?

      Delete
  42. sep mas jajuk..hatur tengkiw balasan nya..ternyata benar masih ada kebocoran di tutup botol nya.udah sy ganti botol sm selang nya. Cuman di tutup botol pake conector selang.dan di lem lagi.dan berhasil mas.. Update trus dong mas ttg aquascape. Maklum sy msh newbie dan perlu banyak belajar..boleh tanya mas.? Klo habitat asli nya java moss ato peacock mos biasa tumbuh nya dimana ya.kemarin sy coba cari di sekitar air terjun sama situ ga nemu mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. javamoss sejenis lumut2an jadi biasanya nempel di cadas2 dan kayu2 mati di sungai2 di gunung .pernah liat disungai2 sekitar ciwidey tapi masih berdaun darat..udah lama ngga hunting juga nih..hehehe

      Delete
  43. mas ukuran aqua saya panjang 80 cm, takaran co2 nya ragi 1/2 sendok makan, gula 1/4 kg. itu pas ga?
    gas 3 hari aja udah abis itu kenapa ya?
    kalo gelembung nya ngendap di pemukaan air itu knpa?
    maaf bnyk nanya... hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba kurangi raginya, supaya ngga cepat habis gulanya terfermentasi.. kalo bisa pake gula pasir lokal (rada kemerah2an)lebih awet. takaran segitu bisa tahan 3 minggu.. gelembung mengendap dipermukaan spt ada minyak itu justru bagus brati CO2 tidak menguap. tinggal disebarkan ke seluruh akuarium dengan menyimpan buangan/semprotan filter didalam aquarium.

      Delete
  44. salam kenal pak,saya iroy pemula,mau tanya guru,menurut pengalaman kalau aquascape memakai pasir bali efeknya apa pak ya?,trus tuk pasir apa yang cocok tuk flora fauna aquascape?trims guru

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga, kita msh sama2 belajar nih.. menurut pengalaman pasir malang yang paling bagus buat aquascape karena pasir malang pasir vulkanologi yang sudah subur, jadi tanpa campur lagi pupuk dasar sdh bisa buat tanaman.. kalau pasir bali buat tanaman imitasi karena itu pasir laut..dan teksturnya bulat2 jadi tanaman pasti akan terserabut lagi.. okay?

      Delete
  45. mas saya udah coba buat, tapi kok gas dari tabung besar ga keluar ya padahal udah aku tunggu sampai 1 jam, apa mengocoknya harus lama? terus airnya harus panas apa cukup hangat aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. cukup sekali aja kocoknya cm buat memastikan gula dan ragi tercampur sempurna.. air cukup hangat suam2 kuku aja, jangan terlalu panas jadi kolak nanti.. hehehe...

      Delete
  46. lam kenal, mas juk saya mau nanya,, brp lama co2 nya bisa bertahan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lam kenal juga.. untuk takaran segitu bisa bertahan 2-3 minggu itu juga masih keluar gelembungnya jarang-jarang.. kalo mau bertahan lebih lama tambahkan bubuk agar2.. sesendok..

      Delete
    2. ane sih pake agar swal**w.. tapi merek apa aja bisa seh.. coba aja.

      Delete
  47. SorE nie OM,,, sy baca artikel di post ini, dan sy praktek langsung dengan menggunakan gula batu pengganti gula pasir,,, apakah bisa lancar gtu OM,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..ane belom pernah coba gan pake gula batu.. tp kyanya bisa.. yg penting bisa terfermentasi aja. silahkan dicoba hasilnya laporkan kesini ya.. hehehe

      Delete
  48. Mas Jajuk, kalau bola mata ikan pada ramirezi membengkak itu kenapa ya, ? Bola mata yang tidak terlalu mencolok keluar seperti ban radial. punya solusinya biar bisa sembuh ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin maksudnya penyakit pop eye (mata bengkak) penyebabnya bakteri cocci dan virus yg menyerang ke dalam rongga mata. kalo belum terlambat Pengendalian bisa dilakukan dengan pemberian antibiotik Chlorampenicol (bisa beli di apotik) dosis 1,5-2 g/100 lter atau exytetracyclin dosis sama selama 5 hari.. semoga cepet sembuh ikannya ya..

      Delete
  49. Salam kenal Mas Jajuk,sdh sy praktekan sesuai petunjuk di atas dan hasilnya "BERHASIL" senang sy Mas utk newbie aquascape seperti sy, benar benar artikel yg bermanfaat, Trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga.. senang juga kalo artikel ini bisa bermanfaat..

      Delete
  50. mas buatan saya kok gelembungnya keluarnya kecil-kecil ya terus kecepatannya 1gelembung/2detik?

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba dikocok lagi botol campuran gula+raginya.. mungkin blum terfermentasi itu.. kalo masih kecil juga coba ganti gulanya dengan gula pasir lokal yg rada kecoklatan itu.. okay?

      Delete
  51. Maaf mas, lam kenal...mau nanya nanya mas, itu kalau pake glass diffuser kira kira kuat gak ya buatnyemburin CO2 nya, ni saya uda buat dan sukses pake air stone, tapi kurang lembut mas, mohon pencerahannya...saya pake 2 botol reaktor yang saya jadikan satu

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo untuk CO2 DIY kurang kuat tekananya buat nembus glass difusser.. tapi kalo pake 2 botol reaktor sekaligus kemungkinan kuat, kalo bisa pake check valve (penyearah) supaya gas tidak balik kalo ngga kuat nembus difusser..okay? lam kenal balik..

      Delete
  52. co2:menutup sela2 tutup botol & selang dengan menggunakan lem bakar tembak kuat juga pak ya..,anti bocor..

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum pernah nyoba tapi kayanya boleh juga tuh..

      Delete
  53. klo gula dan raginya takaranya berapah si hingga menjadi co2

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk botol 1 liter campuran gula 1/4 kg, ragi 1/4 - 1/2 sendok.

      Delete
  54. mas hauntukl hari pertama berhasil buble banyak, tapi hari ke 2 gak ada bublenya blas dibotol kecil maupun di aquarium kenapa ya?tak cek semua gak ada kebocoran , apa mesti bikin biang lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba dikocok lagi botolnya, kemungkinan belum terfermentasi sempurna. Kalau tetep ngga keluar bubble brati kemungkinan pasti ada kebocoran..setup ulang.. biang ngga usah bikin baru lagi, takaran segitu harusnya kuat sampe minimal 2 minggu.

      Delete
  55. mau nanya nih sama yang lebih senior, saya baru pemula.
    ada yang bilang kalo buat tabung co2 DIY dicampung sama baking powder, itu gunanya apa ya?
    dan katanya bisa buat tabung co2 DIY pake 1 tabung aja, apa bisa?

    ReplyDelete
  56. bisa juga dicampur bubuk agar2.. fungsinya supaya lebih memperlambat fermentasi aja, jadi bisa lebih lama memproduksi CO2. kalau cuma buat tanaman bisa aja sih pake tabung 1 saja. Tapi kalau ada faunanya dijamin pasti pada mati gan, soalnya alkohol dari fermentasi ikut teralirkan ke akuarium.. coba aja kalo tidak percaya hehehe.. soalnya ane pernah nyoba diskus2 ane langsung ke surga gan..itulah gunanya botol air satunya untuk menyerap alkohol supaya tidak ikut terlarut.

    ReplyDelete
  57. oh gitu, thanks gan..
    oiya,tanaman moss bisa gak klo gak pakai co2?
    soalnya capek nih, udh beberapa kli nyoba buat, tpi gagal mulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, tanaman moss tidak perlu CO2 juga bisa subur cuma rada lambat pertumbuhannya.. yg penting ada tambahan pupuk cairnya aja buat memacu pertumbuhannya.

      Delete
  58. masbro siapa saja yang ngerti kimia mau tanya soal kualitas C02 antara DIY dengan tabung. CO2 tabung terbentuk dari unsur carbon yang murni sedangkan CO2 DIY kan unsurnya hasil percampuran unsur2 yang berbeda2. nah hasilnya itu kualitasnya gimana? mana yang lebih baik seperti CO2 dialam?

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh kenapa ribet amat gan.. mslh unsur kimianya ane ga paham mungkin yg lain ada pakar kimia bs menjelaskan, kalo ane yang penting tanaman jadi subur ... mau DIY atau Tabung yang jelas pasti kualitas paling baik CO2 dialam gan..hehehe..karena diakuarium kadar CO2nya terbatas dan peralatan CO2 tabung mahal sedangkan aquascape tetep harus ada injeksi CO2 makanya ane posting cara CO2 DIY..buat alternatif ngirit..hehehe..
      untuk gambaran silahkan MAMPIR KESINI

      Delete
  59. begini gan soalny DIY CO2 ramuan ane tuh bisa bikin fauna mabok n pada lompat dari aquarium dan tahan lama bisa sampe beberapa bulan gitu. tapi berhubung ane gak punya indikator CO2 yg jadi patokan yah cuma fauna yg megap2 aja smp lompat. terus yg bikin ane bingung taneman tumbuh normal dan subur tapi gak pada pearling meski cahaya dan pupuk udah optimal. ane pengin taneman ane pearling gan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikan2 pada mabok, mungkin asupan CO2nya terlalu overdosis gan.. kalo maksudnya tanaman yg pearling itu ricchia...sebenarnya Riccia fluitans justru paling gampang tumbuh tidak ribet, dan tidak perlu CO2. cuma suhu kisaran 25-28 cahaya minim jg bisa yg penting pukcir rutin seminggu sekali.. asal rajin ditreaming pasti pearling..

      Delete
  60. Gan numpang nanya Red parrot ane kok gini..
    ane kasih makan pelet,cacing kgk mau. maunya nasi ,
    gimana nih gan klo mkn nasi gmpang kotor aquariumnya.

    ReplyDelete
  61. hahahaha..untung ngga minta ama satenya gan.. ada2 aja, mungkin itu karena kebiasaan dari awalnya. coba dikurangi nasi atau distop aja. coba pake tetra**t, gantian ama cacing beku dikit2.. ntar kalo laper kan pasti dicaplok. kalo tetep minta nasi ajak aja ke warung padang gan...hehehehe becanda..

    ReplyDelete
  62. oiya, bisa jelasin gk gan knapa tnaman moss bisa gak pake CO2?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya semburan air dari filter juga mengandung CO2 tapi kadarnya sedikit banget. tanaman moss bisa tetep subur tanpa injeksi CO2 karena rata2 jenis moss tidak mempunyai akar dan menyerap nutrisinya dari air. itulah kenapa akuarium yang tanpa injeksi CO2 lebih sering di ganti/tambah air untuk menyuplai nutrisi ke tanaman moss. yg penting sinar lampu dan tentu saja pemicu pertumbuhannya tambahkan pupuk cair seminggu sekali..

      Delete
  63. makasih bngt gan infonya, bermanfaat bnget buat pemula" kyk ane..

    ReplyDelete
  64. bang mau tanya, kalo suhu di aquascp normalnya berapa drajat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. idealnya antara 23-26 tapi untuk tanaman tertentu (spt moss dan vern) bisa toleransi sampai 29 dan 30.

      Delete
  65. kalau air hangatnya udah ga hangat lagi gimana?
    Apa yg harus dilakukan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ne coba share pengalaman ya, setau saya kalau campuran sudah terfermentasi secara sempurna, wlp airnya sudah ga hangat tetep aja keluar tu gelembungnya, air hangat di awal tu cuman untuk membantu mempercepat proses fermentasi...(kalau salah tolong dibenarkan, ini hanya sebatas setau saya saja)hehehehe...

      Delete
  66. bang mau tanya, tekanan CO2 dari DIY kan ga kuat2 amat, kalo dikasih airstone malah ga keluar tu gelembungnya, tp kalau langsung dari selangnya lancar jaya aja...hehe, gmn solusinya?

    pengaruhnya apa kalau gelembung langsung keluar dari selang (jadi gelembungnya besar2..hahaha)

    terus lampu daya berapa untuk tank kira2 20 liter...terimakasih, maaf banyak tanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin airstonenya terlalu rapat pori2nya jadi ngga keluar/ngga kuat gelembung..fungsi airstone sendiri untuk memecah gelembung jadi butiran2 lembut jadi lebih mudah terserap tanaman. tapi langsung dari selang juga gpp, cuma mungkin lebih boros karena keluarnya CO2 tidak ada hambatan. resikonya disamping lebih boros, suplay CO2nya juga bisa overdosis akibatnya ikan bisa mabok..

      Delete
  67. Siang om-om semuanya..
    mau shering nih, ane ikutin cara dr om jajuk, baik dr cara bikin botol nya dan dr resep nya.
    percobaan pertama dgn air agak panas, gagal om, gelembung ga keluar setelah di tunggu smp 30 menit, ternyata masih ada yg bocor di sambungan selang ke tutup nya.
    setalh itu karena penasaran bikin lg dengan resep yg sama, dan air lbh hangat, hasil nya keluar lah itu CO2, dan bertahan 2 hari keluar gelumbung nya. setalah itu ane kocok2 dulu botol nya baru keluar co2 nya di tank ane. itu kenapa ya bisa kya gitu
    nah yg lebih herannya, dr 11 ikan, sisa 3 yg masih seger dan 1 teler, selebihnya RIP.
    buru2 deh ane pindangin yg masih selamat, ga berapa lama seger lg deh ikannya yg td nya teler..nah itu kenapa ya om?
    ukuran tank saya P:50, L:30, T:40

    demikian shering dr saya..mohon petunjuk nya

    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. tank ukuran 50x30x40 termasuk ukuran nano. kalo untuk ukuransegitu sebaiknya jangan diinjeksi pake CO2 DIY. lebih baik pake CO2 tablet atau tabung jadi bisa terkontrol asupannya. jelas itu ikan2 pada mabok karena overdosis CO2.. apalagi keluarnya gelembung dikocok2.. racun dan alkoholnya ikut masuk ke akuarium. kalo normal resep dan takaran segitu bisa tahan 2 minggu gan, kalo cuma 2 hari sudah ngga keluar brati ada kebocoran. ciri2 habis itu larutan jadi bening/jernih.. kalo masih putih susu/butek brati ada kebocoran gan..

      Delete
    2. larutannya masih butek om, iya kali ya over dosis co2, oh jd saya ga usah pake injek co2 ya om, beli yang tablet aja, nah klo yg tablet berapa om harganya, trus di kasih nya berapa hari sekali..thx ya om pemnjelasannya

      Delete
    3. atau resep nya di kuraingin aja ya om, biar tetep bs di ijnjek co2?

      Delete
    4. bisa juga seh... silahkan bereksperimen.. nanti hasilnya laporkan disini ya.. hehehe

      Delete
    5. om jajuk bener kata om, ternyata masih ada yg bocor, kemaren saya tes, saya kasih lem pvc atau lem pipa lgs deh ada balonnya...
      mungkin klo yg di kurangi resep nya raginya kali ya om...

      Delete
  68. gan klo panjang selang pengaruh gg ya masalhnya punya ane kok antara mau kluar n gak e co2 nya dari difusser nya...gg kuat dronggn co2 nya e..
    trus tnman moss itu klo yg liar di alam tu gmn ya bentuknya...mklum newbi gan
    maaf bnyak tanya y gan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. panjang pendek nggak masalah gan, yg penting satu aja.. TIDAK BOCOR..!
      tanaman moss dialam liar bentuknya ya sama aja.. cuma kalo masih tanaman darat biasanya daunnya lebih lebar2 dan berwarna hijau kekuning kuningan..

      Delete
  69. pak curhat ni,banyak masalah DIY ditutup botol alias bocor,gimna kalau kita buat produk sendiri khusus botol2 tuk diy yg kuat alias cetakan merk jajuk,he.he..,mantap kan.kalau saya pake botol2 bekas cola,prit,dll yg mengeluarkan gas,termasukperedam alkoholnya pake botol bekas 02 yg tanggung,karena dibawah tutupnya ada karet,& paling UTAMA penyatuan selang & tutup botol,saya pakai lem bakar yg taiwan,ada jg lem campur yg kuat,bisa selang yg dilem atau memakai penyambung selang,dan hasilnya bisa dipakai berulang2,karena untuk kitakan? buat yang pemanen,& tidak repot ,biasanya frekmentasinya gak langsung keluar, saya ulangi kocok besoknya,diamkan dan pasti nanti keluar.DIY banyak peminatnya,kalau yg asli mahal.semua untuk pecinta aquascaping,TUNJUKKAN PUNYAMU !!,sip

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. mantap gan idenya .. tapi menurut ane sih justru dengan gagal2 itu menjadikan kita puas kalo bisa sampai berhasil gan..
      yang dicari kan yg murah meriah gan..hehehe

      Delete
    2. bener om, terkadang harus berkorban dulu untuk pemcapai sempurna, contoh nya saya dr 11 ikan, tgl 3 yg masih seger dan 1 yg koma. gara2 kebanyakan ragi...he,,he,,he,,
      tp salut untuk ide nya om iroy, lam kenal om iroy..saya bagus di bekasi utara..

      Delete
  70. Gan klo untuk ukuran tank 45x25x35.
    takaran ragi dan gulany seberapa yaa.. Mohon pencerahanny... Trima kasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya buat tank nano spt itu ngga usah pake injeksi CO2 DIY bisa numbuh subur gan.. tanamannya apa aja seh? takutnya ikannya pada mabok euy.. tapi kalo mau maksain pake coba aja raginya pagi 1/4 sendok aja, gula tetap 1/4 kg.. mudah2an berhasil ya..

      Delete
  71. Kalo segitu sanggup bertahan seberapa lama gan?? terus misalkan kita pake botol yg lebih besar bisa juga kan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ane biasa pake ukuran dan takaran segitu bisa tahan 2 minggu.. itu juga masih keluar gelembungnya jarang2.. yg penting tidak ada kebocoran pasti awet.. pake botol besar lebih bagus..lebih awet..hehehehe

      Delete
  72. Menarik sekali cara membuat gas CO2nya, makasih panduannya.

    ReplyDelete
  73. Lapor Om Jajuk,
    akibat pengalaman kemaren yg kebanyakan ragi dan ikan2 saya pd modar semuanya..nah saya buat takeran baru om dengan komposisi sebagai berikut:

    - tank: P:50, T:40, L:30
    - gula pasir lokal : 1 gelas kopi yg suka om minum diwarung kopi.( ga tau takerannya berapa cc )
    - Ragi merk Fermipan: 1 sendok teh ( rata ya om bukan munjung)
    - baking powder: 1/2 sendok teh ( rata ya om bukan munjung)
    - air nya hangat-hangat kuku.

    dan hasil nya setelah 30 menit menunggu baru lah keluar gelembung nya, trus di selang nya saya kasih yg buat suka di pake di infusan om, yg buat ngatur cepet lambat nya keluar gelembung. memang sedikit lama reaksi nya, karna takaran ragi nya yg tidak terlalu banyak.
    saya pake airstone yang ukuran kecil,jd gelumbungnya keluarnya juga kecil, tp kenapa belum alus om keluar gelembungnya, mohon sarannya om.

    demikian om percobaan saya..cmiiw

    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba dikocok dulu biar rata.. harusnya gelembungnya nyembur bagus tuh..kalo takarannya segitu.. pake airstonenya jgn yang terlalu kecil..yg sedeng aja..pasti jadi nyembur lembut..

      Delete
    2. iya om itu udah di kocok smp 5 menit malah saya kocok nya..
      oh jgn yg kecil ya airstone nya, saya pake yg sekelingking om...
      emangnya semakin besar airstone semakin alus ya om keluar gelembung nya?

      Delete
  74. gan curhat lagi, saya nanam cuba akhirnya berhasil tapi belum maksimal,selain co2 ternyata trik tanahliat campur pupuk bagus,akarnya lebih senang dimedia licin,banyak pengorbanan gan,akhirnya beli disumenep berbentuk pot sudah tanaman air,setup baru,pupuk dasardll sampai media pasir atas,hancurkan pot belah separuh tanah tanam kemudian sisa lumpur campur kepasir,awal yg keruh,filter,ganti2 air sampai bening,cahaya tidak lupa,dan udang cerry ternyata paling utama diaquascape,berhari2 cuba semakin hijau dan daunnya mengerdil & mulai menyebar dari lingkaran tanah induk,sepertinya cuba lebih senang tanah atau pasir yg licin tuk menembus kebawah,akarnya bisa panjang,tapi cepat green alga spot,maklum eksperimen tuk mengalahkan pasir soil dan tancap one by one dan lampu2 disconya,.ada pengalaman gan mengenai cuba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuba memang bagus tumbuh di tanah liat/lumpur.. pengalaman ane nanam cuba, beli yg di pot yg pake media lumpur. trus angkat sama lumpur2nya trus tanam rada rapat2..kudu kuat CO2 dan cahaya gan.. trus air kudu sering diWC.. repotlah kalo buat tank gede..kalo buat nano tank cocok.. tapi sekali jadi cepat banget nyebarnya gan.

      Delete
    2. om jajuk, emangnya untuk cuba ini ada tanaman darat dan tanaman air ya om?
      itu maksut nya apaan om?
      harganya berapaan ya om?
      mohon petunjuknya...terima kasih
      salam

      Delete
    3. @ om iroy: salam kenal ya om, lokasi om di mana om..saya bagus om di bekasi..

      terima kasih

      Delete
  75. mas jajuk., kemaren saya coba bikin co2 DIY, tapi ngelarutin gula nya di panci
    tujuannya sih biar gulanya gampang larut..
    tp kok malah gak keluar.. :(
    apa itu berpengaruh ya?
    trus untuk botol kecil nya saya pake yang ukuran 300ml.
    mohon petunjuk nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba bantu jawab om,
      pengalaman itu juga pernah ane alami om.
      biasanya pada saat mencampur larutan gula dgn ragi air nya masih panas, coba larutannya anget2 kuku. trus kocok botolnya agak lama sedikit biar merata campuran air gula dengan ragi nya.
      dan yg terpenting di cek apakah ada yg bocor apa engga diselangnya atau di sambungan tutup botol dengan selang nya. dan pastikan menutup botolnya udah rapet dan kencang.
      kalo ane ngecek ada kebocoran apa engga di sambungan tutup botol dengan selang nya, dengan memberikan lem pipa atau paralon yg biasa di pake sama tukang ledeng. nah disana bisa lgs ketauan klo pas di kasih lem ada yg bocor nah leh itu lgs jadi balon. dan lem td sangat efek tif. tp harus sabar nungguin kering nya.

      demikian yg bisa ane shering, salam kenal dari ane om

      Delete
    2. hehehee..itu seh bikin kolak gan..hehehe..
      justru yang melarutkan gula itu raginya gan.. cukup dicampur di botol ama raginya trus dikocok.. nah proses fermentasi ragi dan gula itulah yang menghasilkan gas CO2.. bukan gulanya direbus..hehehe..ntar dimasukkin pisang dan kolang kaling sekalian..sedappp... hehehe becanda gan..

      Delete
    3. ooohh begitu ya om., terimakasih penjelasannya.. :)
      salam kenal juga.,

      om jajuk bisa aje.. :D
      ngakak sendiri nih ane jadi nye..

      Delete
  76. pak jajuk ser dikit ya,bagi2 pengalaman club aquascaping ni he.he..,yg dibekasi lam kenal,posisi saya digondrong cipondoh tangerang,tuk cuba maksudnya tanaman air adalah yg sudah menjadi tanaman air,sebenarnya jenisnya tanaman darat termasuk gloso dll,semi darat dan air seperti rawa.daunnya yg terkena sinar matahari lansung,agak besar.kalau jenis rumput darat pasti ada bunganya,tapi ketika tumbuhan menjadi diair atau aquarium maka tanaman akan berubah(layu&tumbuh lagi) menjadi kecil dan jenis tumbuhan yg ada kembangnya pasti akan berubah menjadi tidak ada,pengalaman korban banyak membeli cuba yg masih darat yg ada mati ketika dimasukkan keaquarium,maka beli yg daunnya sudah kecil alias cuba air,makanya ditempat penjualnya di kasih pot yg ada tanah&pupuknya,harga pot besar tawar aja 2pul,yg kecil buka harga 5belas,peringatan:menanam cuba byk makan korban,tetapi ketika berhasil...luar biasa indah..,AQUASCAPE.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu sharenya gan.. ane juga baru pasang cuba lagi nih..seger2..sdh daun air..

      Delete
    2. mantab om roy penjelasannya, nah saya pernah ubek2 kaskus nah ada yg jual coba om. tapi masih setengah tanaman air dan setengah tanaman darat, gimana menurut om ane beli ga yg itu?
      trus om, klo kita nanam coba dengan lapisan paling atas di tank saya itu pasir dr pantai ( ancol ). gimana menurut om, bisa numbuh ga tuh cuba dan tanaman moss lainnya..
      terima kasih om roy, mohon masukannya

      salam

      Delete
    3. wah om jajuk dah nanem nih, kalas star nih saya. om harganya kisaran berapa si klo coba yg udah jd tanaman air, dan bisa ga klo di tanam di media dr pasir pantai...

      Delete
    4. test,kalau setengah2 jgn dulu,pengalaman banyak makan korban walaupun sudah tanaman air,LEBIH BAIK beli yg sudah ada media penampung akar alias tanahnya ataupun spon tanaman,krn kalau msh tanaman darat maupun air yg akarnya belum kebawah, kita musti tanamnya one by one kemedia pasir,pasirnya yg kita gunakan belum tentu spek pupuk dll pas tuk tanamannya,itu juga kudu banyak ilmunya,byk aquascaping yg ogah beli cuba lg krn gagal melulu,makanya penjual sudah meracik media tuk cuba didalam pot,lumpur campur pupuk practisnya gitu.perpotnya yg besar buka harga 25ribu disumenep jakarta.jenis udang2 cery jgn lupa tuk cubanya.pasir pantai belum pernh coba,kata gan jajuk asal jgn mengandung garam,coba aja gan,kalau berhasil kasih tau tuk aquascaping jugakan.BERDASARKAN PENGALAMAN pengorbanan yg tak sia2 tuk aquascaping,selebihnya tanya SUHU jajuk,he.he..

      Delete
  77. om jajuk..
    di aquarium ane, rantingnya kaya ngeluarin getah gitu.,
    kira2 ada solusi gak biar tuh getah gak keluar lagi..
    terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngeluarin getah? mungkin lumut2 yg berwarna putih itu ya..?pelihara aja ikan brushmouth pasti habis tuh lumut2 yg mirip getah..

      Delete
    2. saya gak ngerti itu lumut atau bukan om, tp yang jelas pas di angkat dari air., teksturnya lendir bening gitu..

      Delete
  78. om klo jenis udang yg bisa makan lumut kya gitu, jenis udang apa?
    trus ukurannya yg kecil apa yg udah besar?
    terima kasih om, salam

    ReplyDelete
  79. semua udang memang makanannya lumut dan alga gan. tapi kalo yang agresif makannya coba pelihara udang amano..bentuknya jelek kaya udang pakan louhan (transparant) tapi agresif banget kalo sama lumut..

    ReplyDelete
  80. Mas Bro kalo buat ukuran 180x50x50 bisa ngak yah kalo bikin co2 DIY nya? atau harus pake botol bekas yg lebih besar dan dengan takaran gimana yah?

    ReplyDelete
  81. wah niat banget ngiritnya..hahahaha ..sori becanda gan. ya ngga masalah mau pake DIY atau tabung sama aja gan.mungkin pake botol yng lebih besar lbh bagus, takaran tinggal disesuaikan dgn kapasitasnya aja. ukuran segitu mungkin takaran 2 x lipatnya kali gan.. semoga sukses ya! jangan lupa hasilnya dishare dimari ya.. thx gan!

    ReplyDelete
  82. iya maklum pengen yg maksimal tapi berat di kantong wkwkwk. Trial sementara ane bikin 2 set buat di kanan dan dikiri, kudu nunggu hasil tanaman and ikan pada mabok atau ngak nya. Cuman bingung ngumpetin nih tabung DIY nya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. simpen aja dibelakangnya gan..atau dibuatkan box aja atuh biar rada keren'an dikit hehehe..

      Delete
  83. Gan mau nanya kalo pasir malang nyari nya di tukang aquarium atau di tukang jual tanaman hias yah? atau tukang taman? kok agak susah nyari nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba bantu jawab, carinya ditukang aquarium om, klo di rumah ane 1 karungnya 15 rebu.

      Delete
    2. ente posisinye dimana gan?
      kalo di sekitar depok, ane tau lokasi yang 1 karung 15 rebu..
      bukit rivaria blok 4 M 17, sawangan Depok
      1 karung isinya 15kg

      Delete
    3. murah banget pasir malang 15 rb sekarung.. di bdg 45rb gan.. bisa buat kulakan nih.. hahahaha

      Delete
    4. iye om bisa dah.. :D

      Delete
  84. om jajuk., mau tanya.
    co2 yang masuk ke aquarium kan berupa buih2 udara,
    nah buihnya itu naik kepermukaan, trus pecah.
    yang jadi pertanyaan gimana caranya taneman bisa nyerap co2 kalo sementara buihnya ada dipermukaan.
    terima Kasih..
    fajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar sekali, gas yg masuk ke air pasti berbentuk gelembung2 kecil.gas CO2 yg kepermukaan tidak akan menguap selama dipermukaan airnya tidak ada riak2 gelombang yang kencang dan justru akan tercampur dengan air sesuai dengan siklus sirkulasinya.. itulah kenapa di aquascape sistem pembuangan air dari filter pasti selalu berada didalam bukan dikocorkan dari atas, supaya tidak menimbulkan riak2 gelombang yng bisa membuat gas CO2 jadi mubasir. karena CO2 tidak menguap dan tercampur dengan air jadi secara otomatis tanaman dengan sendirinya akan menyerap CO2 tersebut walaupun secara kasat mata tidak terkena hembusan gelembung CO2.

      Delete
    2. oohh gitu tooh..
      terimakasih om jajuk atas penjelasannya.. :)

      Delete
  85. Om jajuk, ♏ªυ tanya nh utk yg udh memakai co2 apakah jg meminimalkan pergantian air rutin seminggu sekali... Sya pakai kipas di aquarium apakah menghilangkan gas co2? Trima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul.. untuk aquascape biar terjaga kualitas air sekaligus bisa menambah juga nutrisi baru, perlu dilakukan pergantian air rutin 20% seminggu sekali.. Kipas tidak menghilangkan CO2 justru dianjurkan untuk menurunkan suhu. CO2 bisa menguap dan terbuang sia sia kalo dipermukaan airnya terjadi riak2 gelombang yang cukup keras akibat benturan buangan air dari filter, jadi usahakan filter didalam akuarium.

      Delete
  86. permisi untuk promosi gan http://wahyubudi97.blogspot.com/2013/01/pengertian-dan-cara-mudah-membuat.html :)

    ReplyDelete
  87. Om sy kan dah berhasil bkin tbung co2 nya...
    dah keluar gelembungnyaa.tapi kok wkt dpasang air stone gelembung nya jadi ilang..
    mohon peneranganya, maklum masih belajar...
    mkasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. newbie coba bantu jawab, mungkin airstonnya kerapetan om, coba di lepas airstone nya? atau ga di selang nya di kasih filter rokok yg masih baru aja om. itu juga bisa bikin gelembung

      Delete
    2. Ooh gtu ....
      Mkasih om, mau nnya lagi kok co2 nya baru 5hari dah abis. Padahal takaran nya udah sesuai cuma ditambah baking powder aja???
      Knapa ya?? Apaka ada resep khusus supaya co2 nya awet :D

      Delete
    3. ngga ada resep khusus.. ane cuma pake gula ama ragi fermipan.. dengan takaran segitu bisa awet paling cepet 2 minggu.. itu juga masih keluar gelembung jarang jarang dgn catatan tidak ada kebocoran... trust me ..it's work.. hehehe ..

      Delete
  88. air hangatny perlu dignti atau tidak mas..? trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. air hangat cuma pemicu proses fermentasi aja.. setelahnya biarkan aja sampai habis gulanya terfermentasi..

      Delete
    2. oh gitu...,
      untuk 1x proses frmntasi, CO2ny bisa tahan berapa lama mas...?
      trims ats pnjelasan.ny

      Delete
    3. untuk takaran diatas normalnya bisa mencapai minimal 2 minggu.. itu juga masih keluar bubble CO2nya tapi mulai jarang-jarang.. dengan catatan tidak ada kebocoran di selang, sambungan maupun kedua botolnya.. it's work trust me! hehehehe..

      Delete
    4. sip mass..., berhasil heheh
      trims...,
      btw, kalau buat aquarium ukuran 25x18x30 takaran.ny sama atau tdk mas?

      Delete
  89. gan, saya udah buat co2nya dan berhasil, tapi gas yg keluar ke aquarium masih mengandung alkohol, manvis saya sampe mabok semua gan, itu gmana ya cara menghilangkan'nya, dan co2 saya cma bertahan 5 hari,,
    mohon bimbingan'nya gan,, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama juga kayak saya gan, padahal udah di di isi air di botol kecil, tapi tetep mabok ikan nya,,

      Delete
    2. mungkin over dosis tuh asupan CO2 nya.. tanknya ukuran brp? kalo untuk ukuran nano dibawah (80cm) sebaiknya pake asupan CO2 tablet aja, krn memang kelemahan CO2 DIY adalah tidak bisa terkontrolnya asupan CO2..

      Delete
  90. gan ane nyoba kok gagal ya ? pertama pake raagi tape yang bulet" itu gagal , kedua pake yang fermipan kue itu juga gagal , apa salah takaran ya? kl selang sudah gag bocor soalnya sudah di cek ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo takaran dan step2nya sdh betul tapi tidak keluar juga, sdh bisa dipastikan ada kebocoran. coba selang pake yg silikon (warna putih susu) lebih elastis di sambungannya jangan yg bening (plastik), krn namanya juga gas bocor seujung jarum juga pasti menguap.. harus sering uji coba. pastikan sekeliling tutup botol rapat (bisa dng diolesi lem kayu putih atau isolasi karet hitam )

      Delete
  91. GAN,,Bisa bertahan berapa hari ya CO ny??

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo lancar minimal 2 minggu masih bisa tahan.. (itu juga masih keluar gelembung jarang2..)

      Delete
  92. Keren masbro artikelnya..
    Untuk jenis ragi, apa jenis khusus saja yang di pakai atau semua jenis ragi yang bisa terfragmentasi bisa di pakai untuk buat CO2 ini?????
    ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya pake tepung ragi roti atau pake ragi fermipan juga bisa..

      Delete
  93. kang kalo pake buble counter, chek valve gmna? belinya dimana?....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebaiknya ngga usah pake bubble counter, soalnya CO2 DIY tidak bisa dikontrol keluaran gasnya (apa adanya) dan tekanan dibotol juga tidak sekuat CO2 tabung.. jadi kalo pake check valve malah efeknya airnya yang balik keangkat.

      Delete
  94. mas mau tnya pkek lem kayu rajawali gmana???? trus klo bli slang silikon dmna??? mkasih lam knal mass

    ReplyDelete
    Replies
    1. lem kayu rajawali bisa juga, yg penting rapat semua celah sambungan diolesi termasuk tempat masuknya selang ke tutup botol, selang silikon banyak dijual ditempat toko akuarium..

      Delete
  95. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  96. siang mas jajuk, ane udh ikutin nih cara bkin co2 diy nya. tp ad sedikit masalah nih. di tabung kecil ane buble nya lancar keluar terus. tp kok ga keluar ke aqua yah? kaya ga kuat dorong air di dlm selangnya gt. ad solusi nya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba simpan botol posisinya lebh tinggi dari akuarium.. kalo masih ngga keluar juga brati cek lagi sambungan dari botol kecil yg masuk ke tank.. siapa tau ada yg mampat disana.. atau coba jangan pake dulu airstone.

      Delete
    2. udh keluar buble nya skg. tp kok pake airstone ga keluar yah bublenya? tp kl ga pake airstone ga ada masalah kan?

      Delete
    3. gpp cuma kurang optimal menyebarnya.. gunanya airstone kan untukmemecah bubble menjadi lembut jadi mudah terbawa arus dan terserap tanaman. coba pake airstone yg rada besar pori2nya..

      Delete
    4. sorry nih mas jajuk banyak nanya. tp kl ujung selangnya ditaro di permukaan air apa bermasalah? soalnya kl ditaro di dasar aqua. gelembungnya tidak keluar.

      Delete
    5. jangan terlalu dipermukaan, mubasir cepet menguap ..coba aja ditempel didindingnya kira2 ditengahlah..

      Delete
  97. wah iya kurang halus ya .. tapi comment di atas bisa jadi experiment saya ...
    aquariumIDO

    terima kasih

    ReplyDelete
  98. mas jajuk mohon pencerahanya, air yang keluar dari filter saya kok mengeluarkan gelembung2 semacam gelembung yang keluar dari co2 apa itu efek dari co2 atau filternya yang bermasalah? posisi filter saya taruh di atas tank tapi saya kasih pipa ke bawah jadi air yang nyembur dari pipa kira2 10cm dari permukaan air,.

    ReplyDelete
  99. Mas kalo untuk aquarium ukuran panjang 60 cm tinggi 30 cm dan lebar 28 cm takarannya gimana mas,oiya untuk aquarium ukuran segitu apa perlu juga pake chiller pendingin atau kipas angin?

    ReplyDelete
  100. salam kenal mas.saya dhani.mohon pencerahannya,untuk ukuran akuarium 100x50x40 takaran campuranya berapa ya mas??
    klo beli tanaman kan biasanya pake pot kecil tu, nah klo mau nanem tanaman di pasir malangnya di akuarium,potnya dilepas g mas??
    maap newbie hehe
    makasi mas

    ReplyDelete
  101. mas udah bikin tp kok boros ya??? satu malam udah gag klar lg co2 nya.....gmna solusinya mas

    ReplyDelete
  102. slam kenal tuk mas jajuk n' smua pecinta aquascape;ane mo sdikit share nih, stlah ane coba resepnya lgsung serrr.....cma ada kendala dtutup botol sering kali bocor....stlah coba ini itu akhirnya sukses..ane pake sambungan selang dtutp botolnya...jdi yng ane lem smbungan selangnya..lebih kokoh dan mantap...aqua ane 60x30x35,...1/4kg gula, 1 sendok teh(rata)ragi...hasilnya tanaman ane sehat sejahtera..ikannya bahagia n ceria.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu tahan untuk berapa lama ya mas?kalo ragi untuk tape itu bisa ga ya?

      Delete
    2. klo mnrut mas jajuk harusnya 2 mingguan... punya ane paling top 8 harian...ga tau apa nya yg slah...tpi klo diitung cma 4000 perak seminggu (rokok 4 batang coyyy...MURAH BANGET BUAT SUATU KEINDAHAN YG ALAMI...klo ragi tape ane ga pernah coba...

      Delete
  103. mas difuser saya pake yg biasa bgt gpp ?

    ReplyDelete
  104. gan, ane mau nanya nih. kok selang ane, ane celupin sampe dasar ga keluar bublenya? pdhal botolnya ane udh taro di atas tank. jd skg ane cuma taro di permukaan aja selangnya. ada solusinya gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. semakin dalem selangnya, tekanan didalem air makin kuat., sedangkan dorongan co2 nya kurang..
      jadi gak keluar deh.
      udara atau gas selalu menguap kearah atas, jadi lebih baik botol ditaro dibawah aja..

      Delete